desakan suporter

3 Petinggi PSSI yang Didesak Suporter (Juga) Harus Mundur

POJOKSATU.id, NUSA DUA – Edy Rahmayadi telah memutuskan mundur sebagai Ketua PSSI dalam Kongres Tahunan PSSI di Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019) siang WIB.
Belakangan memang mencuat desakan Edy untuk meletakkan jabatannya lewat tagar EdyOut karena dinilai gagal memimpin federasi.
Namun, Gubernur Sumatera Utara itu menegaskan, keputusannya diambil lebih karena kecintaannya terhadap PSSI dan sepakbola tanah air.

Keputusan Edy pun mendapat sambutan meriah dari peserta kongres termasuk sejumlah suporter di luar acara yang tengah melakukan aksi unjukrasa.
Namun, suporter menilai, keputusan Edy harus juga diikuti pengurus lainnya yang juga dinilai gagal memimpin federasi.
Pentolan Bonek Mania, Andi Peci mengapresiasi pengunduran diri Edy Rahmayadi sebagai Ketum PSSI, namun ia juga meminta anggota lainnnya yang dinilai gagal juga harus mundur.
“Hari ini (kemarin) kita mendengar Edy Rahmayadi telah mengundurkan diri dari Ketua Umum PSSI. Siapapun yang masih bercokol di PSSI, mereka yang sudah lama dan yang sudah gagal memajukan sepakbola Indonesia agar tahu diri dan mundur juga,” tutur Andi dikutip Pojoksatu.id dari laman Goal.
Di antara para pengurus atau anggota PSSI yang didesak mundur oleh para suporter yang berdemo itu, wakil ketua umum PSSI yang kini bertindak sebagai ketua umum sementara, Joko Driyono, kepala staf ketua umum PSSI, Iwan Budianto, dan sekretaris jenderal PSSI, Ratu Tisha Destria.
Sementara Pentolan Brigaz Bali, suporter Bali United, Ian menuntut Satgas Antimafia Bola mengusut tuntas para pelaku match-fixing termasuk memeriksa sejumlah anggota PSSI.
“Kami mendukung sepenuhnya agar oknum-oknum mafia ditangkap. Kami ucapkan terima kasih kepada Polri,” ujarnya.
Namun, hingga berita ini diturunkan belum ada respon dari ketiga petinggi federasi itu untuk menanggapi desakan suporter tersebut.
(qur/pojoksatu)