Klub Serie A Ini Skorsing Suporter Fanatiknya 10 Tahun, Gara-gara Balotelli

POJOKSATU.id, VERONA – Langkah klub Serie A, Hellas Verona terbilang ekstrem. Jika lazimnya, hukuman terhadap suporter diberikan oleh federasi sepak bola, kali ini tim sekota Chievo itu yang menghukum fansnya sendiri.
Tidak tanggung-tanggung, seorang pendukung garis keras Verona, Luca Castellini dilarang menonton langsung pertandingan Verona selama 10 tahun atau sampai 2030 mendatang.
Sementara sanksi dari komisi disiplin FIGC, Verona harus mengosongkan satu bagian tribun Stadio Marc’Antonio Bentegodi untuk suporternya. Semua sanksi tegas itu karena tindakan rasis terhadap penyerang Brescia, Mario Balotelli.
Saat Verona menjamu Brescia, Minggu (3/11/2019) lalu, Balotelli kembali jadi sasaran tindakan rasis sejumlah fans tuan rumah.
Dikutip Pojoksatu.id dari Daily Mail, penyerang Brescia itu mendapat pelecehan rasis dari tribun pentonton dan bereaksi dengan menendang bola ke arah kerumunan penonton sambil mengancam akan walkout.
Pendukung Verona Luca Castellini menanggapi insiden di Radio Cafe, mengatakan Balotelli ‘tidak akan pernah menjadi 100 persen Italia’ dan berdebat: ‘Kami tidak punya masalah di tim kami dan ketika ia (Mario) mencetak gol dan semua orang di Verona bertepuk tangan.’
Pendukung melanjutkan di Facebook di mana ia kemudian memposting: ‘Balotelli adalah orang Italia karena ia memiliki kewarganegaraan Italia tetapi ia tidak akan pernah bisa sepenuhnya menjadi orang Italia.’
Verona mengeluarkan tanggapan di situs web klub resmi, menulis bahwa kata-kata Castellini bertentangan dengan prinsip-prinsip etika dan nilai-nilai klub. Dia dihukum hingga Juni 2030.
Pengadilan disiplin Serie A memerintahkan Verona untuk menutup bagian stadion tempat pelecehan itu didengar untuk pertandingan kandang berikutnya.
Dikatakan dalam laporannya bahwa Balotelli adalah target nyanyian diskriminatif rasial yang jelas terlihat oleh pemain dan perangkat pertandingan. Baik klub tuan rumah dan walikota Verona membantah telah terjadi pelecehan.
Ada nyanyian ‘monyet’ terdengar dari tribun di stadion Marc Antonio Bentegodi pada hari Minggu ketika Balotelli memegang bola.
Dia merespons dengan menedang bola ke kerumunan dan kedua kubu pemain kemudian membujuknya untuk tidak keluar meninggalkan lapangan pertandingan sebagai bentuk protesnya.
Setelah pertandingan, di mana Mario Balotelli mencetak gol dalam kekalahan 1-2 itu, ia menulis: ‘Orang-orang’ dari curva ini (bagian tempat duduk) yang membuat nyanyian monyet. Malu pada Anda, malu pada Anda, malu pada diri Anda sendiri.”
“Di depan anak-anakmu, istri, saudara, orang tua, teman, dan kenalan …. malu.”
Setelah pertandingan, manajer Verona, presiden klub dan walikota kota semua dengan tegas menyangkal bahwa Balotelli telah menjadi korban pelecehan rasis.
Bos Verona, Ivan Juric mengatakan: “Saya tidak takut untuk mengatakan: hari ini tidak ada apa-apa. Banyak bersiul dan menggoda melawan pemain hebat, tapi tidak ada yang lain.
‘Saya juga telah menerima begitu banyak penghinaan selama bertahun-tahun, saya tahu apa artinya, tetapi hari ini tidak ada apa-apa.
‘Atas alasan reaksi Anda harus bertanya padanya. Ketika ada rasisme, saya tidak akan memiliki masalah mengatakannya karena itu menyebalkan, bahkan jika itu berasal dari penggemar saya. ‘
Presiden klub Maurizio Setti juga mengeluarkan penolakan: “Para penggemar Verona spesial dan mereka memiliki cara simpatik bercanda dengan orang-orang,” katanya.
“Tapi rasisme tidak ada. Dan jika itu ada, kita akan menjadi yang pertama mengecamnya. Jika dua dari 20 ribu orang mengatakan sesuatu yang berbeda maka tidak perlu membawanya terlalu ekstrem. Kami akan menangkap mereka dan menghapusnya dari sepakbola. Ini solusinya. Kita seharusnya tidak mengingat Verona 30 tahun lalu, hari ini kita adalah klub yang memiliki olahraga dalam DNA-nya.
“Kami memiliki banyak pemain dengan warna kulit berbeda, jadi kami mengecam rasisme. Saya ulangi: hari ini tidak ada yang terjadi di lapangan. ‘
Dan walikota kota itu, Federico Sboarina, mengatakan kepada ANSA: ‘Sepertinya kalimat itu sudah ditulis dalam batu. Secara objektif, apa yang terjadi pada kota kami tidak dapat diterima.
“Saya tegaskan, saya berada di stadion dan semua orang tampak heran ketika Balotelli menendang bola pergi. Tidak ada yang bisa menjelaskannya.”
“Karena itu, hanya ada asumsi bahwa itu tidak ada karena tidak ada nyanyian rasis di stadion.
“Sebuah basis penggemar dan kota dibuat malu.”
(fat/pojoksatu)

Fabinho Dipastikan Absen sampai Tahun Depan
Saturday November 30, 2019

POJOKSATU.id, JAKARTA – Kabar kurang menyenangkan harus didapat para penggemar Liverpool. Sebab, Fabinho harus absen sampai tahun depan. Liverpool pun sudah mengkonfirmasi kabar tersebut. Dikatakan, Fabinho absen karena menderita cedera... Read more >

Musim Depan, Cristiano Ronaldo Dipastikan Tetap Bertahan
Tuesday December 03, 2019

POJOKSATU.id, JAKARTA – Juventus membantah kabar yang menyebutkan Cristiano Ronaldo bakal hengkang. Diketahui, kabar tersebut mencuat setelah kabar hubungannya dengan sang pelatih Maurizio Sarri mengalami keretakan. Melalui direktur olahraga Juventus,... Read more >

The post Musim Depan, Cristiano Ronaldo Dipastikan Tetap Bertahan appeared first on M88cvf.

The post Fabinho Dipastikan Absen sampai Tahun Depan appeared first on M88cvf.

Biasanya Jadi Pelaku, Kali Ini Ronaldo Jadi Korban Nutmeg, Ditertawakan Satu Tim
Tuesday November 26, 2019

POJOKSATU.id, TURIN – Jika Cristiano Ronaldo unjuk skill nutmeg, mungkin sudah biasa. Tapi kali ini superstar Juventus itu yang jadi korban nutmeg alias ‘dikolongi’. Mirisnya lagi, Ronaldo malah jadi bahan... Read more >

The post Biasanya Jadi Pelaku, Kali Ini Ronaldo Jadi Korban Nutmeg, Ditertawakan Satu Tim appeared first on M88cvf.